Seperti Air Yang Mengalir Seperti itulah HARAPAN ku

Seperti Air Yang Mengalir Seperti Itulah Harapanku

Senin, 03 Desember 2012

ARTHROPODA



Arthropoda (dalam bahasa latin, Arthra = ruas , buku, segmen ; podos = kaki) merupakan hewan yang memiliki ciri kaki beruas, berbuku, atau bersegmen.Segmen tersebut juga terdapat pada tubuhnya.Tubuh Arthropoda merupakan simeri bilateral dan tergolong tripoblastik selomata.

Ciri tubuh
Ciri tubuh Arthropoda meliputi ukuran, bentuk, struktur, dan fungsi tubuh.

a.      Ukuran dan bentuk tubuh
Ukuran tubuh Arthropoda sangat beragam, beberapa diantaranya memiliki panjang lebih dari 60 cm., namun kebanyakan berukuran kecil.Begitu pula dengan bentuk Arthropoda pun beragam.

b.      Struktur tubuh
Tubuh Arthropoda bersegmen dengan jumlah segmen yang bervariasi.Pada tiap segmen tubuh tersebut terdapat sepasang kaki yang beruas.Segmen bergabung membentuk bagian tubuh, yaitu Kaput (kepala), toraks (dada), dan abdomen (perut).
Ciri lain dari Arthropoda adalah adanya kutikula keras yang membentuk rangka luar (eksoskeleton).Eksoskeleton tersusun dari kitin yang di sekresikan oleh sel kulit.Eksoskeleton melekat pada kulit membentuk perlindungan tubuh yang kuat.
Eksoskeleton terdiri dari lempengan-lempengan yang dihubungkan oleh ligamen yang fleksibel dan lunak.Eksoskeleton tidak dapat membesar mengikuti pertumbuhan tubuh.Oleh karena itu, tahap pertumbuhan Arthropoda selalu diikuti dengan pengelupasan eksoskeleton lama dan pembentukan eksoskeleton baru.Tahap pelepasan eksoskeleton disebut dengan molting atau ekdisis.Hewan yang biasanya melakukan ekdisis misalnya kepiting, udang, dan laba-laba.

Sistem saraf Arthropoda berupa sistem saraf tangga tali berjumlah sepasang yang berada di sepanjang sisi ventral tubuhnya.
Pada berbagai tempat di segmen tubuh, ada pembesaran saraf tangga tali yang disebut ganglia.Ganglia berfungsi sebagai pusat refleks dan pengendalian berbagai kegiatan.Ganglia bagian anterior yang lebih besar berfungsi sebagai otak.
Sistem pencernaan Arthropoda terdiri dari mulut, esofagus, lambung, usus, dan anus.Mulutnya dilangkapi dengan berbagai alat tambahan yang beragam, misalnya mandibula dan maksila pada belalang.

Arthropoda bernapas dengan insang, trakea, atau paru-paru buku.Sisa metabolisme berupa cairan dikeluarkan oleh organ ekskresi yang disebut saluran/tubula Malpighi, kelenjar ekskresi, atau keduanya.Sistem sirkulasi Arthropoda bersifat terbuka.Sistem sirkulasi terdiri dari jantung, pembuluh darah pendek, dan ruang disekitar organ tubuh yang disebut sinus atau hemosol.Darah Arthropoda disebut juga hemolimfa.


Cara hidup dan habitat
        Cara hidup Arthropoda sangat beragam, ada yang hidup bebas, parasit, komensal, atau simbiotik.Dilingkungan kita, sering dijumpai kelompok hewan ini, misalnya nyamuk, lalat, semut, kupu-kupu, capung, belalang, dan lebah. Habitat penyebaran Arthropoda sangat luas.Ada yang di laut, periran tawar, gurun pasir, dan padang rumput.

Reproduksi
        Sistem reproduksi Arthropoda umumnya terjadi secara seksual.Namun ada juga yang secara aseksual, yaitu dengan partenogenesis. Partenogenesis adalah pembentukan individu baru tanpa melalui fertilisasi (pembuahan).Individu yang dihasilkan bersifat steril.Organ reproduksi jantan dan betina pada Arthropoda terpisah, masing-masing menghasilkan gamet pada individu yang berbeda sehingga bersifat dioseus (berumah dua).Hasil fertilisasi berupa telur.

Subfilum Myriadopa
            Myriapoda (dalam bahasa yunani, myria = banyak, podos = kaki) merupakan hewan berkaki banyak.Hewan kaki seribu adalah salah satunya yang terkadang kita lihat di lingkungan sekitar kita.Myriapoda hidup di darat pada tempat lembap, misalnya di bawah daun, batu, atau tumpukan kayu.Bagian tubuh Myriapoda sulit dibedakan antara toraks dan abdomen.Tubuhnya memanjang seperti cacing.

            Pada kaput terdapat antena, mulut, dan satu pasang mandibula (rahang bawah), dua pasang maksila (rahang atas), dan mata yang berbentuk oseli (mata tunggal).Tubunya bersegmen dengan satu hingga dua pasang anggota badan pada tiap segmennya.Setiap segmen terdapat lubang respirasi yang disebut spirakel yang menuju ke trakea.Ekskresinya dengan tubula malpighi.Myriapoda bersifat dioseus dan melakukan repsroduksi seksual secara internal.Myriapoda dibedakan menjadi dua ordo, yaitu Chilopoda dan Diplopoda.

Kelas : Diplopoda / Chilognatha
 KLASIFIKASI
Kingdom          : Animalia
Filum               : Arthropoda
Subfilum          : Myriapoda
Kelas               : Diplopoda / Chilognatha
Subkelas          : PentazoniaSuper ordo       : Oniscomorpha
Ordo                : Glomerida
Famili              : Armadillidiidae
Genus              : Arthrosphaera
Spesies             : Arthrosphaera magna

DESKRIPSI SPESIES
Keluwing pil adalah salah satu jenis keluwing di dunia. Jika dibandingkan dengan keluwing jenis lain, hewan ini memiliki ukuran yang lebih kecil atau pendek, dengan hanya memiliki 11-13 segmen tubuh (Racheboeuf, 2004), dan mampu menggulung menjadi bentuk sebuah bola jika diganggu. Keluwing pil adalah herbivora, mencari makanan di materi pembusukan tanaman (Anonim, 2007).

Keluwing yang termasuk dalam genus Arthrosphaera adalah penghuni daerah tropis yang sangat melimpah pada horizon tanah atas di hutan di kawasan lembab. Mereka endemik dan bisanya berperan dalam pembentukan berbagai tipe humus. Mereka terbatas dalam daerah persebaran yang luas di wilyah Indo-Australia, Afrika Selatan dan Madagaskar. Semenanjung India dihuni oleh sekitar 27 spesies Arthrosphaera. Mereka diketahui berasal dari wilayah yang cukup curah hujan, hutan tertentu di Ghats Barat dan Ghats Timur. Genus Arthrosphaera memiliki ukuran tubuh yang besar (panjang 3-6 cm, lebar 1,5-3 cm) dan jika diganggu akan menggulung menjadi pil raksasa, karena itulah disebut dengan Keluwing Pil (Ashwini dan Sridhar, 2006).
PERANAN BAGI TANAH
Keluwing pil adalah hewan saprofagus yang banyak terlibat dalam dekomposisi di kawasan tropis, subtropis, dan sedang di dunia. Salah satu populasi keluwing pil, Arthrosphaera magna, dalam pertanian model organik, dapat membuat kompos dari sisa-sisa atau sampah tanaman hasil pertanian. Invertebrata saprofag ini dikenal mampu merubah kondisi lingkungan mikro yang kotor dengan sampah melalui aerasi dan pencampuran yang maksimal dengan mineral tanah. Diketahui bahwa konsentrasi nitrogen dan fosfor meningkat akibat digesti dan bentukan pelet fecal keluwimg pil. Sampah yang terfragmentasi dalam faeses mudah dimanfaatkan miroorganisme yang melepaskan nitrogen pada dekomposisi yang lebih jauh. Ditemukan juga bahwa abu dan fosfor terdapat banyak dalam pelet faeses keluwing pil tersebut. Mc Brayer membandingkan sampah daun yang tidak tercerna dengan pelet faeses keluwing dan ditemukan ukuran partikel yang 600 kali lebih kecil; kenaikan pH, kelembaban, dan jumlah bakteri; penurunan jumlah fungi dan karbon dalam pelet faeses. Bocock menemukan adanya rasio C/N dalam faeses keluwing ini daripada sampah yang tidak tercerna (Ashwini dan Sridhar, 2006).

Konsumsi sampah oleh fauna saprofag mampu menambah nutrien tanah dan mencegah pelindian elemen-elemen tanah akibat hujan. Keluwing pil adalah Diplopoda yang penting dalam menghimpun kalsium dan mengakumulasi Ca dan Mg sampai 5 kali lipat lebih tinggi daripada sampah daun mentah (tanpa proses). Mereka juga dikenal memiliki 327,33 mg Ca/g daripada arthropoda yang lain (1,89 mg/g). Dalam tanah yang berkapur, faeses keluwing pil tetap stabil tanpa perubahan morfologis dalam waktu yang lama. Stabilitas seperti ini berhubungan dengan tingginya ion-ion Ca karena mampu mencegah erosi Ca (Ashwini dan Sridhar, 2006).

Keluwing pil memanfaatkan bakteri selulotik dan fungi dalam perut mereka. Simbiosis seperti ini membantu dalam degradasi serasah, seperti pada rayap. Enzim fungal yang dibutuhkan selama proses makan kemungkinan membantu digesti selulosa, hemiselulosa dan pektin dalam perut arthropoda pemakan kayu dan serasah (Ashwini dan Sridhar, 2006).

Kompos yang dihasilkan keluwing dapat terbentuk pada lahan dalam 3 bulan (selama musim munson dan paska munson di India barat daya) (Ashwini dan Sridhar, 2006).

Makanan keluwing pil terutama terdiri atas serasah yang terdegradasi scecara parsial selama dengan tanah, kemungkinan adanya mikroflora dalam perut yang membantu proses digesti tersebut. Fases yang dikeluarkan adalah pelet silindris yang padat yang terdiri atas tanah dan materi organik yang terdigesti / semidigesti. Karena bentuk dan ukuran tubuh yang unik ini, keluwing pil mampu menggali tanah, mencampur dengan potongan-potongan serasah, menariknya ke dalam tanah/ke dalam liang atau membawa materi organik dari dalam tanah ke lapisan tanah paling atas, untuk dirubah menjadi tipe humus yang bagus. Laspisan serasah yang tebal dengan kelembaban cukup biasanya terdapat keluwing pil, sedangkan tanah yang berumput dan datar sangat sedikit terdapat hewan ini karena rendahnya kelembaban, materi organik, kanopi, dan naungan (Ashwini dan Sridhar, 2002).
DAFTAR PUSTAKA
Anonim. 2007. “Pill Millipede”. http://en.wikipedia.org/wiki/pill_millipede [22 November 2008]
Ashwini, K.M dan Sridhar, K.R. 2002.”Towards organic farming with millipede Arthrosphaera
magna”. Current Science, Vol. 82, No. 1, p.20-22
Ashwini, K.M dan Sridhar, K.R. 2006.”Breakdown of Plantation Residues by Pill Millipedes
(Arthrosphaera magna) and Assessment of Compost Quality”. Current Science, Vol. 90, No.7,p.954-959
Racheboeuf, P. R., Hannibal, J. T, danVannier, J. 2004. “A new species of the diplopod Anymilyspes
(Oniscomorpha) from the Stephania lagerst├Ątte of Montceau-les-Mines, France”. Journal of
Paleontology vol.78 (1) p. 221–229

Tidak ada komentar:

Posting Komentar